Google Translator

Friday, January 23, 2009

Turning Point Yang Baru

Akhirnya sampai juga kami ke Newcastle. Kami bertolak jam 11.45 malam dari KLIA. Fuh...penat jugak le kami berlari dari keretapi ke gate masuk kapal terbang tu. Kamu lewat naik train sebab asyik dok bersalam-salaman & drama syahdu menitiskan air mata tu. Huhuhu...

Saya sedih jugak la meninggalkan Tok yang dah semakin berumur & selalu tak sihat juga ahli-ahli keluarga, sahabat handai & pelajar2 yg rapat dengan saya. Tapi hidup kita bukanlah sesuatu yang pegun sebaliknya sentiasa berubah arah & kelajuan. Walaupun sedih saya tak mampu menitiskan airmata. Mungkin sebab saya sentiasa positif bahawa selesai belajar nanti saya akan kembali ke Malaysia dan bertemu kembali dengan semua yg saya tinggalkan buat sementara waktu ini.

Kami transit di Amsterdam. Sampai di Amsterdam dalam jam 5.55a.m. Masih gelap waktu itu. Dalam jam 6.20a.m. tu saya menunaikan solat Subuh. Sebelum tu saya bertanya pada satu keluarga India/Pakistan tentang arah kiblat kerana mereka pun kelihatan masih basah dengan wudhuk. Mereka pun tidak pasti tentang arah kiblat cuma katanya dari maklumat yang mereka dapati dari seorang pekedai di lapangan terbang tu ada ruang kosong untuk bersolat di tingkat atas. Saya & suami agak sukar nak naik semula ke tingkat atas memandangan beg-beg kami yang sangat berat tu. Maka kami solat sambil duduk saja di kerusi. Kiblat & waktu solat saya agak-agak saja. Silap saya jugak, tak cari waktu solat Amsterdam sehari sebelum berlepas. Rupa-rupanya kiblat dah betul tetapi saya solat sebelum waktunya. Ini pun kami dapat tahu dari pasangan India tu selepas terserempak sekali lagi sebelum berpisah. Kami sempat minum kopi di satu cafe di Lapangan terbang Schiphol, Amsterdam. Mujur ada baki kek pisang yg saya bawa dari Malaysia, dapatlah mengalas perut. Rasa menyesal pulak tak bawak satu tuuperware. Hahaha...

Dari Amsterdam ke Newcastle, kami naik kapal terbang Fokker saja. Keciknya. Kena mendaki tangga Fokker pulak tu. Puas la mengangkat beg yg berat ni. Kami sebenarnya bawa 3 beg seorang. 2 beg yg berat tu dah cek-in through. Tinggal lagi 2 hand-luggage & 2 bag pack.

Sampai di Newcastle dalam jam 9.20a.m. Sejuk& dingin sekali. Sebelum turun, pramugari tu dah ingatkan tentang jalan licin. Tapi saya fikir licin yg biasa-biasa saja. Elok je melangkah beberapa langkah dari tangga kapal terbang tu, saya jatuh terduduk. Aduhai.. nasib baik tak terseliuh atau sakit. Nasib baik juga kami orang terakhir yang turun dari kapal terbang tu. Kuranglah malu. Huhuhuu...

Masuk hari ni dah lebih seminggu kami di Newcastle. Saya dah pergi jumpa supervisor hari Isnin, hari selepas sampai di Newcastle. Sekarang ni masih di peringkat membaca buku teks Signal Processing& mencuba MATLAB. Tajuk kajian belum betul-betul ditetapkan. Cuma idea kasarnya berkenaan dengan 'signal compression/signal processing'.

Alamak!!! Saya dah lupa apa yg saya belajar masa degree dulu. Betul-betul punya lupa. Buku dah pinjam dari library, tapi haram tak baca. Mesti baca hari ni. Walau apa pun terjadi. (Ceeewwaahh!!!!)

3 comments:

xOxO~fixa~ said...

"Elok je melangkah beberapa langkah dari tangga kapal terbang tu, saya jatuh terduduk. Aduhai.. nasib baik tak terseliuh atau sakit. Nasib baik juga kami orang terakhir yang turun dari kapal terbang tu. Kuranglah malu"

haha...kalau saya nampak mesti saya ketawa sampai terguling2...hehehe...
all da best madam...

Che' A at Sonoda Canterbury said...

selamat study beb...

dla said...

fiza: awak memang. huhuhu.. kalau awak kat sini, rasanya awak pon join sama jatuh terduduk tu. huhu.. licin bila snow nipin membeku tuh..

che'a: TQ. ni asik memotivasi diri huhu..