Google Translator

Friday, September 12, 2008

DUIT! DUIT! DUIT!

Wah! minggu depan kakitangan kerajaan akan dapat separuh bonus. Rasa-rasanya cukup ke?
Kalau ikutkan, duit ni banyak macam mana pun susah nak kata CUKUP kan?

Apa pun, aku bukan nak cite pasal bonus. Tapi nak cite pasal DUIT. Bukan nak menasihat cuma nak berkongsi cerita.

Pernah tak bila korang keluarkan duit, katalah RM500. Beberapa hari lepas tu, kira-kira tinggal berapa je duit yg ada dalam dompet. Selebihnya tak tau pergi mana. Puas la backtrack semua perbelanjaan, masih ada beberapa puluh ringgit yang tak tau dibelanjakan untuk apa.

Cite pasal duit ni, bukan apa. Cuma aku pernah satu waktu dulu GAGAL MERANCANG DENGAN BAIK, yg mana membawa akibat yg teruk jugak la.

Bila aku kahwin, aku fikir menjadi kewajipan untuk merancang kewangan dengan baik. Tambahan pulak, bab-bab menyimpan suami aku serahkan pada aku (dan simpan masuk akaun aku, hehehe). Jadi aku tak boleh lagi buat macam waktu aku bujang. Menyimpan dengan niat untuk beli sesuatu. Contohnya beli corset BEAUTIFUL *sigh*. Bukan tak boleh menyimpan dengan niat nak beli sesuatu, cuma dulu aku tak membahagikan akaun simpanan tu kepada simpanan untuk beli barang, simpanan untuk hari tua, dll.

Mula-mula nak merancang kewangan ni memang agak sukar. Tapi selepas beberapa bulan, aku rasa seronok merancang dan melaksanakan perancangan aku tu. Yang paling penting, aku sentiasa berwaspada dalam berbelanja. Dah takde kejadian aku tak ingat duit aku pergi mana. Malah yang terjadi ialah 'Eh! Ni duit dari mana'. Hehehe.. Walaupun duit dari mana tu cuma setakat RM10 atau RM20, tapi bermakna :)

Setiap bulan seminggu sebelum gaji aku akan buat perancangan. Lepas tu aku print dan letak dalam dompet. Tapi tidaklah sampai beli gula-gula 50posen pun aku catat. TIDAK!!! Aku tak catat perbelanjaan aku. Aku cuma pastikan perbelanjaan aku terkawal dan berada dalam margin yang aku dah rancang tu. Kat bawah ni contoh perancangan kewangan aku.

Read this document on Scribd: monthly budget


Kawan adik aku kata, susahlah hidup berpandukan budget. Hidup tak bebas. Hidup hanya sekali, jadi jangan membelenggu diri. Aku dah belajar dari kesilapan dulu. Kita hidup ni bila-bila masa ALLAH boleh tarik nikmat yang diberi. Jadi lebih baik merancang semasa senang kan. Tak gitu?

Pada aku, aku bukan hidup berpandukan budget. Yang aku buat tu ialah perancangan. Contohnya, aku dah allocated RM300 untuk LEISURE (i.e. makan kat restoran, tengok wayang, beli novel). Alih-alih bil elektrik aku banyak pulak bulan tu. Maka, aku akan pinjam dari akaun LEISURE untuk top-up bayar bil elektrik; dan aku kenalah kurangkan aktiviti bersuka-sukaan untuk bulan tu. Lebih kurang gitulah cara aku.

Minggu lepas, aku ada menonton Oprah. Guest speaker- SUZE ORMAN. Suze ni financial planner. Rupa-rupanya apa yang aku buat selama ni, iaitu merancang perbelanjaan, ialah antara beberapa perkara yang si Suze ni bincangkan dalam buku dia THE 9 STEPS TO FINANCIAL FREEDOM.

Lain kali aku diskus isi buku Suze ni. Bagus buku ni. Membuka mata aku tentang banyak perkara tentang DUIT KITA yang selama ni kita buat dek je.

4 comments:

Anonymous said...

madam..im addicted to money..hahhahaha (,")

dla said...

salam:
addicted to money?
no problem :)
as long as you are the one in control. if vice versa, you might be planning for doomsday ;)

Che' A at Sonoda Canterbury said...

Dilla,

Kami dah beberapa tahun tulis setiap perbelanjaan. Alhamdulillah dpt track mana duit...cume kekadang tuh ada la jugak ter'misteri'.. hehehe..but bagus sbb kita leh tahu unjuran belanjawan , bulanan, tahunan...

Cuma kalau tak leh nk detail..aku suggest ko budget lump sum..i.e 300 utk minyak, 300 utk makan..etc..

selamat financial freedom..!!!

dla said...

che'a:
makasih.
actually aku buat gak lump sum tu. tp kengkadang susah sket nak track especially bab makan & groceries. tu yg lump kan sekali jadik weekly expensen. minyak plak so far, aku kengkadang je isi. Husband aku yg uruskan bab minyak tu. huhuhu