Google Translator

Friday, August 13, 2010

Hidup ni perlu redha

Hati saya jadi sebak tiap kali melihat Tok sedang tidur. Kurang 24 jam dari sekarang saya akan kembali ke Newcastle. Beberapa malam lepas, kami sama-sama menitiskan air mata. Terutama bila saya kata " Tok ikutlah Na balik [ke Newcastle].Tak pernah hati saya sesedih ini untuk berpisah dengan Tok. 
Saya maklum pastinya bapa saudara dan mak saudara saya dapat menjaga Tok lebih baik dari yg saya. Tapi saya tak dapat menahan air mata dari mengalir bila memikirkan Tok pasti kebosanan tinggal jauh dari rumah sendiri. Tok tak pernah betah berlama-lamaan tinggal di Kuala Lumpur sebelum ini. Tapi kali ini Tok mesti tinggal bersama anak-anak di Kuala Lumpur. Tambahan pula Tok perlu pengawasan susulan dari doktor. Kata Tok kalau kat rumah di kampung, waktu-waktu Tok terisi dengan menyiram bunga, menanam lada dan terung, dan menduah kera yg masuk ke laman rumah. (Menduah = menghalau).

Sejak Tok keluar wad hari tu (pertengahan Jun), jadual makan ubat Tok saya yang uruskan. Walaupun Tok boleh uruskan sendiri tapi saya fikir ini peluang untuk saya berbakti pada Tok. Juga peluang untuk saya menebus segala dosa-dosa yang pernah saya lakukan dan buat hati Tok terluka. Kalau pergi ke mana-mana, Tok akan berpimpinan dengan saya. Sebenarnya Tok tak perlu bantuan saya untuk berjalan, cuma bila berjalan untuk jarak yang agak jauh, kami risau Tok rasa penat sangat lantas mungkin akan jatuh. Pastinya nanti saya akan terasa sunyi sebab selama hampir 2 bulan Tok tinggal bersama suami dan saya di Newcastle. Suami yang sekarang berseorangan kerana tak dapat pulang bersama menghantar Tok balik pun mengadu terasa sunyi. Katanya, mula-mula ada De sekeluarga dan Ayen adik saya. Lepas mereka balik, Tok masih ada. Lepas Tok balik, rumah terasa kosong.

Saya tidak pernah menangis sebelum ini tatkala berpisah dengan Tok walaupun selepas itu pasti timbulnya rindu. Lagipun, kemudahan untuk menelefon kan ada. Jadi saya memang kerap menelefon Tok. Kali pertama berpisah sewaktu usia saya 13 tahun, bilamana saya mula belajar di sekolah asrama penuh -  saya tak menangis. Kali kedua, bila saya sambung belajar di PPP/ITM Shah Alam. Itupun saya tidak menangis. Kali ketiga, sewaktu saya ke Amerika untuk menyelesaikan kursus ijazah pertama saya. Kali terakhir tahun lepas, semasa saya berlepas ke Newcastle -  yang ini saya tak berapa ingat, sungguh! Adalah beberapa titis air mata kot. Tapi untuk pagi esok, saya tak pasti. Mungkin saya akan menangis, mungkin juga tidak; kerana menulis yang inipun air mata saya dah berjujuran.

Semalam saya luahkan sekali lagi rasa sedih tentang Tok pada suami. "Hidup kita ni perlu redha...", nasihat suami pada saya. Betul kata suami, saya seharusnya bersyukur sebab Tok sudah pulih. Saya tahu saya perlu terima takdir ini. Cuma kadang kala hati terasa sebak.Saya tak tahu apa akan terjadi pada masa depan, namun saya harus berdoa yang terbaik buat Tok.

5 comments:

Iman's Umi said...

Semoga Tok Dilla sihat2 dn selesa dgn mak dan bapa saudara...insyaAllah..

LiFe Is BeAuTifUl LyRiC said...

sedih kan nak tinggalkan insan yg disayangi tp tuntuan ilmu kena merantau.. mmg pon kena redha..

Wan's Family @ Southampton,UK said...

berlinang air mata bc..ya, sesungguhnya 'hidup in perlu redha'..dilla take care k..

Puan Isah said...

Salam Ramadhan dilla :) jgn la sedih sangat ye..take care

Dilla said...

@Iman's Umi:
kali ni extra sedih la Ani. May be because of the "wake up call" in June recently. I pray everything is well too.

@LIBL:
tak pernah sesedih kali ni. Byk hal yg bersangkut sebenarnya.

@Puan Isah:
Salam Ramadhan Puan Isah.. Terima kasih :)